FPI Meradang, Akhirnya Laporkan Jonas Rivanno ke Polisi

Asmirandah dan Jonas Rivano
Front Pembela Islam (FPI) Depok membuktikan janjinya melaporkan Jonas Rivano kepada pihak berwajib. 

Pelaporan tersebut didasarkan atas dasar dugaan penistaan agama, dan kebohongan publik yang disampaikan lewat media karena membantah mualaf, dan menikah dengan Asmirandah. Namun, hingga saat ini FPI belum bisa melaporkan kasus tersebut. 

Pasalnya, pihak Polresta Depok merekomendasikan FPI melapor di Polres Jakarta Timur. Alasannya, Jonas menyampaikan bantahannya di Cibubur, Jakarta Timur.

"Kami katanya disuruh ke Timur dulu, tapi saya tolak. Karena kasus ini kejadiannya di Depok, tapi pihak penyidik berpendapat karena statement Jonas di Cibubur, Jaktim, maka mereka menyuruh kami ke Jaktim," ujar Ketua FPI Depok Habib Idrus Al Gadri di Mapolresta Depok, Kamis (14/11/2013).

Lebih lanjut, Idrus mengaku khawatir kasus Jonas berdampak luas, dan bisa ditiru masyarakat lain. Idrus mengklaim miliki 10 bukti kuat untuk membantah seluruh pernyataan Jonas.

"Berpura-pura masuk Islam biar dapat Muslimah. Seminggu sudah menikah mengaku tidak Islam. Ini bumerang. Saya rasa ini harus dilaporkannya di Polres Depok, karena menjadi Islam-nya di Depok. Kalau hukum tidak aspiratif, FPI akan seret Jonas," jelas dia.

Kuasa Hukum FPI Depok, Papang Sapari, mengatakan, Jonas seharusnya bisa dijerat dengan pasal UU ITE karena telah menyebarkan kabar bohong di media serta membuat masyarakat resah. 

"Kami menuntut Jonas untuk mencabut pernyataannya dan meminta maaf kepada umat Islam," imbuhnya.

"Meminta maaf kepada umat Islam, khususnya MUI, DKM. Porsi FPI, tetap akan memproses Jonas, saat ini masih diskusi dengan penyidik," tutup dia.

Asmirandah dan Jonas Rivanno boleh saja membantah kabar pernikahan mereka. Namun bukti serta saksi terlalu kuat untuk mereka bisa menyembunyikan fakta.

Dalam jumpa pers yang digelar Rabu (13/11), Majelis Ulama Indonesia (MUI) Wilayah Depok, dan juga Front Pembela Islam (FPI) Wilayah Depok, membeberkan bukti-bukti tertulis bahwa benar Andah dan Vanno telah melangsungkan akad nikah pada 17 Oktober 2013 lalu.

Adapun bukti yang diperlihatkan kepada wartawan adalah salinan akta nikah dan surat pernyataan yang diucapkan Vanno usai ijab kabul.

"Saya tegaskan di sini, mereka (Andah dan Vanno) sudah menikah pada 17 oktober 2013 di kediaman mempelai wanita," ujae Habib Idrus Al-Ghadri, Ketua DPW FPI Depok.

FPI dan MUI juga mengungkapkan kekecewaan mereka karena Vanno mengingkari bahwa dirinya sudah menjadi mualaf.



November 14, 2013

0 komentar:

Post a Comment


loading...