Paus Kejutkan Dunia Dengan Puisi Islam

Paus Francis membuat pernyataan mengejutkan karena menggunakan kutipan salah satu puisi Islam karangan Ali Al-Khawas. Kutipan tersebut digunakan untuk mendorong kesaradaran tentang perubahan iklim.

Sang Paus sedang berusaha menumbuhan kesadaran bagi umat manusia agar mencintai lingkungan. "Saya ingin kemanusiaan tidak berjarak dengan ciptaan Tuhan lainnya," ujarnya seperti dilansir breitbart.com.

paus francisSedangkan kutipan puisi Islam yang digunakan berbunyi berikut ini: "Langkah awal (perubahan iklim )akan menangkap apa yang dikatakan ketika angin berhembus, pohon bergoyang, air mengalir, burung bernyanyi atau suara dawai bergema".

Keputusan Paus Francis memilih kata kebijakan dari puisi Islam terbilang jauh dari Paus sebelumnya, Benedict yang menggunakan filosofi Islam untuk kepentingan katolik. Pada 2006, Paus Benedict terkenal setelah menggunakan kutipan Raja Bizantium Manuel II Pelologus ketika mendebatkan pemikiran Islam.

Berikut ini kutipannya, "Tunjukan padaku ajaran yang dibawa Muhammad itu baru, anda hanya menemukan hal kejahatan dan ketidakmanusian seperti perintahnya menyebarkan agama lewat pedang". 

Sehingga terdapat perbedaan mencolok antara pengutipan yang dilakukan Paus Francis dan Benedict. Awal tahun lalu, Francis turut berkomentar soal peristiwa penyerangan majalah Prancis, Charlie Hebdo yang menghina Nabi Muhammad.

"Majalah itu harus tahu batas kebebasan berekspresi dengan pemfitnahan," ujarnya. Ia mencontohkan seorang jurnalis yang bebas berekspresi pun akan marah kalau ada seseorang yang menghina ibunya. Menurutnya tentu ada batas-batas kebebasan berekspresi. (Republika)



June 21, 2015

0 komentar:

Post a Comment