Fakta Mengejutkan Tentang Babi

Babi adalah sejenis hewan ungulata yang bermoncong panjang dan berhidung lemper dan merupakan hewan yang aslinya berasal dari Eurasia.

Dalam beberapa kepercayaan agama Abrahamik, babi tidak boleh untuk disentuh (najis) dan dianggap haram untuk dikonsumsi. Contohnya adalah seperti ditulis dalam kitab suci agama Islam al-Quran. Babi juga diharamkan untuk dikonsumsi dalam agama Yahudi dan Gereja Masehi Advent Hari Ketujuh di agama Kristen.

FAKTA MENGEJUTKAN TENTANG BABI
Babi. Dok. Shutterstock
Babi sendiri sebenarnya telah diternak dan dikonsumsi selama ribuan tahun oleh orang Eropa dan orang Asia kebanyakan. Babi adalah makanan yang umum di nusantara sebelum masuknya agama Islam dari Timur Tengah. Beberapa suku bangsa di Indonesia yang masih menjalankan tradisi aslinya selain suku Tionghoa-Indonesia masih mengonsumsi babi sebagai makanan keseharian, seperti suku Bali, Toraja, Papua, Batak, Manado, dll. Dalam masyarakat Jawa, babi disebut celeng dan juga merupakan hewan ternak yang umum sebelum menyebarnya agama Islam yang mengharamkan babi di nusantara.

DR Murad Hoffman, Daniel S Shapiro, MD, seorang Pengarah Clinical Microbiology Laboratories, Boston Medical Center, Massachusetts, dan juga merupakan asisten Profesor di Pathology and Laboratory Medicine, Boston University School of Medicine, Massachusetts, Amerika menyatakan terdapat lebih dari 25 penyakit yang bisa dijangkiti dari babi. Di antaranya:
  • Anthrax
  • Ascaris suum
  • Botulism
  • Brucella suis
  • Cryptosporidiosis
  • Entamoeba polecki
  • Erysipelothrix shusiopathiae
  • Flavobacterium group IIb-like bacteria
  • Influenza
  • Leptospirosis
  • Pasteurella aerogenes
  • Pasteurella multocida
  • Pigbel
  • Rabies
  • Salmonella cholerae-suis
  • Salmonellosis
  • Sarcosporidiosis
  • Scabies
  • Streptococcus dysgalactiae (group L)
  • Streptococcus milleri
  • Streptococcus suis type 2 (group R)
  • Swine vesicular disease
  • Taenia solium
  • Trichinella spiralis
  • Yersinia enterocolitica
  • Yersinia pseudotuberculosis
Jika Allah Subhanahuwata'aala melarang sesuatu, sudah pasti terkandung hikmah didalamnya, seperti larangan memakan daging Babi !
  1. Apakah anda tahu kalau babi tidak dapat disembelih di leher? karena mereka tidak memiliki leher. sesuai dengan anatomi alamiahnya? Bagi sebagian orang beranggapan kalau babi memang harus disembelih dan layak bagi konsumsi manusia, tentu Sang Pencipta akan merancang hewan ini dengan memiliki leher.
  2. Konsumen daging babi sering mengeluhkan bau pesing pada daging babi (menurut penelitian ilmiah, hal tersebut disebabkan karena praeputium babi sering bocor, sehingga urine babi merembes ke daging)
  3. Babi adalah hewan yang kerakusannya dalam makan tidak tertandingi hewan lain. Ia melahap semua makanan yang ada di depannya. Jika perutnya telah penuh atau makanannya telah habis, ia akan memuntahkan isi perutnya dan memakannya lagi, untuk memuaskan kerakusannya. Ia tidak akan berhenti makan, bahkan memakan muntahannya. Ia memakan semua yang bisa dimakan di hadapannya. Memakan kotoran apa pun di depannya, kotoran manusia, hewan atau tumbuhan, bahkan memakan kotorannya sendiri, hingga tidak ada tersisa.
  4. Kadang ia mengencingi kotorannya dan memakannya jika berada di hadapannya, kemudian memakannya kembali. Ia memakan sampah busuk dan kotoran hewan. Babi adalah hewan mamalia satu-satunya yang memakan tanah, memakannya dalam jumlah besar dan dalam waktu lama jika dibiarkan. Kulit orang yang memakan babi akan mengeluarkan bau yang tidak sedap.
  5. Penyakit-penyakit cacing pita merupakan penyakit yang sangat berbahaya yang dapat terjadi karena mengonsumsi daging babi. Cacing berkembang di bagian usus 12 jari di tubuh manusia, dan beberapa bulan cacing itu akan menjadi dewasa. Jumlah cacing pita bisa mencapai sekitar ”1000 ekor dengan panjang antara 4 – 10 meter”, dan terus hidup di tubuh manusia dan mengeluarkan telurnya melalui BAB (buang air besar).
  6. Daging babi merupakan penyebab utama kanker anus & kolon. Persentase penderita penyakit ini di negara negara yang penduduknya memakan babi, meningkat secara drastis, terutama di negara-negara Eropa, dan Amerika, serta di negara-negara Asia (seperti Cina dan India). Sementara di negara negara Islam, persentasenya amat rendah, sekitar 1/1000.
”Katakanlah: "Tiadalah aku peroleh dalam wahyu yang diwahyukan kepadaku, sesuatu yang diharamkan bagi orang yang hendak memakannya, kecuali kalau makanan itu bangkai, atau darah yang mengalir atau DAGING BABI - karena sesungguhnya semua itu kotor - atau binatang yang disembelih atas nama selain Allah. Barangsiapa yang dalam keadaan terpaksa, sedang dia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka sesungguhnya Tuhanmu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (QS. Al An `am (6) : 145)

“Tiap-tiap yang bertaring dari binatang buas, maka memakan (dagingnya) adalah haram” (HR. Muslim no.1933 dari sahabat Abu Hurairah Radhiallaahu ‘anhu).

Demikianlah fakta mengejutkan tentang babi, masih maukah anda untuk memakannya?



December 18, 2013

15 komentar:

  1. betul gan apalagi kalau artikel ini itambah dengan video tentang daging babi yang di siram kokakola

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener gan, bahkan sya lihat video tersebut di youtube....

      Delete
  2. Nice informasinya gan ;) betul gan ditambah video mungkin lebih percaya^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akan saya carikan videonya yang relevan gan

      Delete
  3. Penyakit EBOLA juga katanya berasal dari (maaf) anus babi.
    Betul ga tuh Bos Syafar?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul bos, bahkan penyait ini lebih cepat waktunya daripada HIV/AIDS

      Delete
  4. sy baru sadar kalo babi ga ada lehernya

    ReplyDelete
  5. Selamat pagi Mas Syafar nyimak saja dulu Mas
    Soalnya belum baca artikelnya saya dalm perjalanan kerja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selamat pagi juga mas Karryst, semoga sampai dengan selamat

      Delete
  6. ALLAH SWT dengan Jelas dan Tegas melarang memakan babi, jadi sudah tentu babi adalah sumber berbagai penyakit... sesungguhnya ALLAH maha Mengetahui lagi Maha Penyayang kepada para hambanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Benar mas, tetapi kenapa kita manusia masih ada juga yang mau memakannya

      Delete
  7. orang dayak mah masih sehat2 saja dari dlu sampai anak cucu, padahal memang di sana sering mengkonsumsi daging babi... Kalau ga percaya coba saja buktikan langsung kesana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau masalah itu mas kurang tahu juga, temuan ini berdasarkan kesimpulan dari tenaga ahli kesehatan yang telah menyelidikinya...

      Delete


loading...